Akta Tawanan Bangsa - Pandangan Alternatif

Isi kandungan:

Akta Tawanan Bangsa - Pandangan Alternatif
Akta Tawanan Bangsa - Pandangan Alternatif

Video: Akta Tawanan Bangsa - Pandangan Alternatif

Video: Akta Tawanan Bangsa - Pandangan Alternatif
Video: Film Terpanas_Nasib tawanan Wanita di Kamp tentara jepang_film perang terbaik 2023, November
Anonim

Undang-undang ini disahkan sebulat suara oleh Senat AS dan Dewan Perwakilan. Dia tidak menyebutkan orang-orang Rusia di antara mereka yang diperbudak oleh komunisme dan mendakwa bahawa semua orang Rusia (termasuk beberapa "Cossack" dan "Idel-Ural"), serta China dan Tibet, diperbudak oleh "komunisme Rusia"; Amerika Syarikat secara rasmi berjanji untuk menyokong perjuangan mereka menentang Rusia. Selama beberapa dekad ini, emigrasi Rusia memprotes undang-undang anti-Rusia yang terang-terangan. Setelah kejatuhan kekuasaan CPSU pada tahun 1991, Anggota Kongres Rohrabacher mengusulkan untuk menyemak semula dokumen ini, tetapi menghadapi tentangan kuat dari komuniti Ukraine di Amerika Syarikat, akibatnya usulnya pada bulan September-Oktober tidak mendapat sokongan dalam Kongres.

Undang-undang ini belum dibatalkan hingga hari ini; pada tahun 2018, ulang tahunnya yang ke-59 disambut.

Teks undang-undang:

Sedangkan kebesaran Amerika Syarikat disebabkan oleh kenyataan bahawa mereka dapat mewujudkan kesatuan nasional yang harmoni bagi rakyat mereka, walaupun terdapat perbezaan yang sangat besar dari asal usul bangsa, agama dan etnik mereka, dan

Oleh kerana penggabungan unsur-unsur masyarakat bebas kita yang harmoni ini telah mendorong rakyat Amerika Syarikat untuk memahami simpati mengenai aspirasi popular di mana-mana dan untuk pengakuan mengenai saling bergantung semula jadi antara bangsa dan negara di dunia, dan

Oleh kerana perbudakan sebahagian besar penduduk dunia oleh imperialisme komunis menjadikan gagasan tentang keberadaan negara yang damai sebagai ejekan dan merosakkan hubungan semula jadi dan pemahaman rakyat Amerika Syarikat dengan orang lain, dan

Sejak, mulai tahun 1918, kebijakan imperialis komunisme Rusia menyebabkan terciptanya sebuah empayar yang luas, yang menimbulkan ancaman buruk bagi keamanan Amerika Syarikat dan semua orang bebas di dunia, dan

Sejak dasar imperialis Rusia komunis dipimpin oleh pencerobohan langsung dan tidak langsung kepada perbudakan dan perampasan kebebasan nasional Poland, Hungaria, Lithuania, Ukraine, Czechoslovakia, Latvia, Estonia, Belarus, Romania, Jerman Timur, Bulgaria, daratan China, Armenia, Azerbaijan, Georgia, Korea Utara, Albania, Idel-Ural, Tibet, Kazakia, Turkestan, Vietnam Utara dan lain-lain, dan

Video promosi:

Sedangkan kebesaran Amerika Syarikat disebabkan oleh kenyataan bahawa mereka dapat mewujudkan kesatuan nasional yang harmoni bagi rakyat mereka, walaupun terdapat perbezaan yang sangat besar dari asal usul bangsa, agama dan etnik mereka, dan

Oleh kerana penggabungan unsur-unsur masyarakat bebas kita yang harmoni ini telah mendorong rakyat Amerika Syarikat untuk memahami simpati mengenai aspirasi popular di mana-mana dan untuk pengakuan mengenai saling bergantung semula jadi antara bangsa dan negara di dunia, dan

Oleh kerana perbudakan sebahagian besar penduduk dunia oleh imperialisme komunis menjadikan gagasan tentang keberadaan negara yang damai sebagai ejekan dan merosakkan hubungan semula jadi dan pemahaman rakyat Amerika Syarikat dengan orang lain, dan

Sejak, mulai tahun 1918, kebijakan imperialis komunisme Rusia menyebabkan terciptanya sebuah empayar yang luas, yang menimbulkan ancaman buruk bagi keamanan Amerika Syarikat dan semua orang bebas di dunia, dan

Sejak dasar imperialis Rusia komunis dipimpin oleh pencerobohan langsung dan tidak langsung kepada perbudakan dan perampasan kebebasan nasional Poland, Hungaria, Lithuania, Ukraine, Czechoslovakia, Latvia, Estonia, Belarus, Romania, Jerman Timur, Bulgaria, daratan China, Armenia, Azerbaijan, Georgia, Korea Utara, Albania, Idel-Ural, Tibet, Kazakia, Turkestan, Vietnam Utara dan lain-lain, dan

Oleh kerana negara-negara ini diperbudak, melihat di Amerika sebuah kubu kebebasan manusia, mencari kepemimpinan mereka dalam pembebasan mereka dan memperoleh kemerdekaan dan dalam pemulihan kebebasan beragama Kristian, Yahudi, Muslim, Buddha dan agama lain, serta kebebasan peribadi, dan keselamatan nasional Amerika Syarikat memerlukan sokongan yang teguh untuk keinginan untuk kebebasan dan kemerdekaan yang ditunjukkan oleh orang-orang dari negara-negara yang ditakluki ini, dan kerana keinginan untuk kebebasan dan kemerdekaan sebahagian besar bangsa dari negara-negara yang diperbudak ini merupakan halangan terkuat untuk perang dan salah satu harapan terbaik untuk keamanan yang adil dan berkekalan, dan kerana kita harus menunjukkan dengan jelas kepada orang-orang seperti itu fakta sejarah dengan cara yang betul dan rasmi,bahawa rakyat Amerika Syarikat berkongsi cita-cita mereka untuk mendapatkan kembali kebebasan dan kemerdekaan, dan seterusnya.

Diputuskan oleh Senat dan Dewan Perwakilan Amerika Syarikat, yang dihimpunkan di Kongres, bahawa: Presiden Amerika Syarikat diberi kuasa dan diminta untuk mengisytiharkan perisytiharan yang mengisytiharkan minggu ketiga bulan Julai 1959 "Minggu Bangsa-bangsa yang diperhambakan" dan mendorong orang-orang Amerika Syarikat untuk merayakan minggu ini dengan upacara dan persembahan. Presiden diberi kuasa lebih lanjut dan diminta untuk menyampaikan pernyataan serupa setiap tahun sehingga kebebasan dan kemerdekaan dicapai untuk semua negara di dunia yang diperbudak.

Diluluskan 17 Julai 1959 oleh Presiden D. D. Eisenhower.

Image
Image

Pada tahun 1959, Lev Dobriansky, seorang nasionalis dari Galicia, mendorong Undang-Undang Umum 86-90 Kongres AS, yang menurutnya Rusia dan Rusia diakui sebagai penyerang, dan semua "orang-orang yang diperhambakan" dari Uni Soviet diminta untuk membuang kuk orang Rusia. Pengarang dokumen itu bahkan tidak bersusah payah untuk menyembunyikan dari mana asal usul undang-undang ini: keseluruhan konsep "rakyat yang diperbudak", yang diadopsi oleh Amerika Syarikat yang demokratik, diimport dari Jerman Nazi. Sebagai contoh, Belarus dalam dokumen ini disebut "White Ruthenia" - setelah nama "Parti Nazi Putih Ruthenia", yang dibentuk dari nasionalis Poland dan Belarus pada tahun 1937 di Berlin oleh perkhidmatan khas Hitler.

Image
Image

Tegasnya, konsep balas dendam dan perpecahan Rusia dikembangkan di Jerman setelah Perang Dunia Pertama dengan alasan "memerangi komunisme" dengan membuat "lajur kelima" di negara-negara yang seharusnya ditakluki. Di Jerman disebut "teori pembebasan".

Pada awal Perang Dunia II, "teori" telah disempurnakan secara terperinci dan didukung oleh rangkaian konspirasi "anti-komunis" yang luas yang diawasi oleh Gerhard Gehlen. Nazi Jerman menjual "paket idea" ini kepada sekutu Anglo-Amerika untuk mengelakkan kekalahan. Ketika menjadi jelas bahawa tentera Reich Ketiga akan dikalahkan, rundingan rahsia dimulakan antara tentera dan kumpulan kewangan Jerman dengan sekutu Barat Uni Soviet. Para perunding di kedua-dua pihak tergolong dalam persaudaraan kewangan-industri transnasional yang memupuk dan membiayai fasisme.

Image
Image

Hasil rundingan antara Nazi dan sekutu Anglo-Amerika adalah kesepakatan untuk mempromosikan idea "West Christian" yang menyatukan "Reich Ketiga tanpa Hitler", Amerika Syarikat, England, Perancis dan sejumlah negara Eropah lain dalam pakatan pan-Eropah, Euro-Atlantik, anti-Soviet. Sesuai dengan perjanjian ini, denazifikasi Jerman ditangguhkan, Nazi kembali berkuasa di setiap sudut FRG.

Seterusnya, konsep "Reich Ketiga tanpa Hitler" diambil sebagai dasar bagi persekutuan anti-Soviet (anti-Rusia), yang dinamakan Pertubuhan Perjanjian Atlantik Utara (NATO). Captive Peoples Act telah menjadi salah satu alat teori Rollback, analog dari teori "pembebasan" fasis Jerman, yang diperkenalkan ke dalam pemikiran strategik Amerika. Dalam semangat Rollback, hasil Perang Dunia II harus diulang, kelebihan yang diperolehi oleh Soviet Union dalam perang itu telah dirampas dari Rusia.

Konsep Rollback adalah kumpulan maklumat dan kaedah perang psikologi yang dikembangkan di Ostministerium oleh Alfred Rosenberg pada 30-an abad kedua puluh. Kaedah-kaedah ini membentuk dasar strategi politik Barat dalam Perang Dingin, serta banyak "operasi penutup". Strategi Rosenberg didasarkan pada pengambilan umum pembangkang dari orang-orang bukan Rusia dari Uni Soviet dan mempunyai tujuan utama kejatuhan Kesatuan Soviet dan pemusnahan Rusia.

Sebagai pertukaran untuk penyertaan dalam operasi strategik yang megah ini, kaum minoriti nasional di Uni Soviet dan, oleh itu, "republik" di wilayah mereka adalah orang "titular" dijanjikan kemerdekaan nominal - dalam peranan, tentu saja, negara-negara satelit Jerman Besar. Dalam penerbitan semula Anglo-Saxon, strategi Rollback bertujuan untuk mengusir komunis dari Eropah Timur dan menghancurkan USSR sepenuhnya. Propaganda Euro-Atlantik diperkenalkan ke dalam kesadaran politik Amerika dengan bantuan Perang Salib untuk Kebebasan. Itu adalah kempen raksasa di Amerika Syarikat bersama oleh CIA dan media arus perdana.

Undang-undang PL86-90 disahkan di Amerika Syarikat pada 17 Julai 1959. Ini juga disebut "undang-undang tentang pemecahan Rusia". Ini berdasarkan dari dokumen bahawa dasar komunis Rusia menyebabkan perbudakan dan perampasan kebebasan nasional Lithuania, Latvia, Estonia, Ukraine, Belarus, Armenia, Georgia, Turkestan, Azerbaijan, Idel-Ural, Cossackia, dll.

Image
Image

Dalam teks undang-undang kita membaca:

Oleh kerana negara-negara yang diperbudak ini melihat Amerika Serikat sebagai benteng kebebasan manusia, mereka mencari kepemimpinan mereka dalam pembebasan mereka dan memperoleh kemerdekaan dan dalam pemulihan kebebasan beragama Kristian, Yahudi, Muslim, Buddha dan agama lain, serta kebebasan peribadi dan juga kebebasan nasional Demi keamanan Amerika Syarikat, sokongan yang teguh terhadap keinginan untuk kebebasan dan kemerdekaan yang ditunjukkan oleh bangsa-bangsa dari negara-negara yang ditaklukkan ini sangat penting … kita harus, dengan cara yang sesuai dan formal, dengan jelas menunjukkan kepada orang-orang seperti itu fakta sejarah bahawa rakyat Amerika Syarikat berkongsi aspirasi mereka untuk mendapatkan kembali kebebasan dan kemerdekaan. (Nazarov M. Misi emigrasi Rusia. M.1994, hlm. 374-375. Buku rujukan kamus Cossack dalam 3 jilid. Jilid 2, Cleveland, Amerika Syarikat, 1966).

Setiap presiden AS bersumpah untuk mematuhi undang-undang ini. Menurut sejumlah penyelidik, sekitar $ 4 bilion dibelanjakan untuk pelaksanaan undang-undang ini dan pelaksanaan operasi politik yang relevan. Walaupun kejatuhan Kesatuan Soviet dan perubahan sistem politik dan ekonomi di seluruh bekas Uni Soviet, undang-undang ini masih berlaku dan mewujudkan asas undang-undang untuk campur tangan AS dalam urusan dalaman kedua-dua negara CIS individu dan seluruh Komanwel secara keseluruhan. Contohnya adalah pengumuman oleh Presiden AS George W. Bush untuk mematuhi undang-undang tersebut pada 21-27 Julai 2002, "Minggu Negara-negara Tawanan". Dalam rayuannya yang ditujukan untuk acara ini, George W. Bush memasukkan Belarus di antara negara-negara di mana "orang-orang dilucutkan hak paling asas untuk bebas menyatakan pendapat mereka,dan kehidupan seharian mereka dikaburkan oleh ketakutan polis rahsia."

Teks Undang-Undang PL 86-90 dikembangkan atas inisiatif Senator Senator Douglas (Illinois), Jaywitz (New York), Anggota Kongres Feigan (Ohio) dan Bentle (Michigan) dan pemisah Ukraina Dobriansky (Bagaimana dan oleh siapa undang-undang mengenai pemisahan Rusia yang disiapkan / Pidato bebas dari Carpathian Rus A. S., 1979, November-Disember, hlm.23). Undang-undang ini, atau kadang-kadang disebut resolusi, disahkan oleh Senat dan Dewan Perwakilan AS dan disetujui oleh Presiden Eisenhauser. Undang-undang ini dengan jelas mencerminkan sikap dunia Barat terhadap Rusia pada abad ke-20, dan, seperti yang kita lihat, pada abad ke-21. Penghijrahan Rusia membantah undang-undang ini.

Image
Image

"Sangat menyedihkan bahawa resolusi itu mengabaikan untuk menyenaraikan rakyat Rusia sebagai mangsa komunisme. Dasar Amerika Syarikat tidak berusaha untuk mengabaikan had dan struktur politik wilayah-wilayah yang membentuk Kesatuan Soviet. Tetapi rakyat Rusia tidak mengetahui hal ini, dan bagi mereka resolusi Kongres mungkin bermaksud niat berbahaya untuk memecah belah tanah air mereka. Pendapat orang Rusia ini mungkin menjadi alasan kelemahan serius kedudukan dunia bebas dalam perjuangan menentang komunisme. Kita tahu bahawa rakyat Rusia adalah salah satu mangsa pertama konspirasi komunis, yang pada dasarnya merupakan konspirasi antarabangsa. Kami sangat berharap bahawa salah faham yang dihasilkan oleh resolusi Kongres akan diperbaiki, "tulis perwakilan diaspora Rusia I. Sikorsky dan A. Tolstaya (Berita dari Luar Negara." Undang-undang tentang negara-negara yang diperbudak "dan pemecahan Rusia.

Dorongan untuk memecah belah Rusia bukanlah perkara baru. Ini adalah impian lama …

Ivan Ilyin, menjawab pertanyaan: "Mengapa Barat takut akan kesatuan kita, kekuatan kita, iman dan tentera kita?", Menulis: "Mereka takut kepada kita dan, untuk jaminan diri, mereka memberi inspirasi kepada diri mereka sendiri bahawa orang-orang Rusia bodoh, biadab, tidak penting … Mereka memerlukan Rusia yang biadab, untuk "beradab dengan caranya sendiri, mengancam dengan ukurannya, sehingga dapat dibongkar, menaklukkan, untuk mengatur koalisi menentangnya, reaksioner, masuk ke dalamnya dengan pemberitaan Reformasi atau Katolik, ekonomi tidak dapat ditahan, untuk menuntut" ruang yang tidak terpakai ", untuk bahan mentahnya, atau sekurang-kurangnya untuk perjanjian atau konsesi perdagangan yang menguntungkan”….

Image
Image

Pada bulan Oktober 1918, pemerintah Presiden Wilson mengembangkan rancangan untuk memisahkan Rusia menjadi "wilayah bebas" yang terpisah di bawah kawalan AS. Peta rasmi Rusia yang disusun oleh Jabatan Luar Negeri AS untuk Persidangan Damai Paris hanya terdiri dari Dataran Tinggi Rusia Tengah. Lampiran untuk itu mengatakan: "Semua Rusia harus dibahagikan kepada wilayah semula jadi yang besar, masing-masing dengan kehidupan ekonominya sendiri."

Pada tahun 1952, ketua Jawatankuasa Amerika untuk Pembebasan Rakyat Rusia, Laksamana A. G. Kirk, menekankan kesinambungan perjuangan "menentang autokrasi tsar pada abad kesembilan belas", kerana, menurut pendapatnya, tepatnya "keburukan yang terdedah pada masa itu yang berkembang di Uni Soviet," oleh itu, muncul satu barisan pejuang: “Dari Decembrist 1825 yang dahagakan kebebasan. kepada pelarian dari Kesatuan Soviet yang kami sambut hari ini. " (Berita dari luar negara. "Undang-undang tentang Negara Tawanan" dan pemecahan Rusia. / Veche (Munich), No. 44, 1991. Rujukan kepada: Matlamat kami adalah pembebasan. Tiga ucapan Laksamana Allan G. Kirk. New York, 1952, h. 13-17). Jawatankuasa ini dibiayai oleh kerajaan AS.

Menurut sejarawan Jerman H. E. Volkmann, Jawatankuasa Amerika cenderung untuk mendorong, pertama sekali, secara kewangan, proses pemisahan kewarganegaraan "Rusia". Kedudukan ini, paling tidak, mengejar tujuan - bersama dengan kekalahan pemerintahan Bolshevik, untuk memecah belah Rusia dan dengan itu menyingkirkannya sebagai musuh politik dan ekonomi Amerika. (Volkman H E. Die politischen Hauptstrhmunden in der russischen Emigrasi di Deutschland nach dem Zweiten Weltkrieg / Osteuropa. Stuttgart, 1965, Heft 4, April, p. 244). Dari artikel oleh V. M. Erchak "Undang-undang AS" Tentang Negara-negara Tawanan "(Undang-Undang Umum 86 - 90) dan kesannya terhadap proses penyatuan Belarus dan Rusia"

Image
Image

Nah, hari ini kekuatan peradaban Barat, yang melancarkan perang seribu tahun terhadap Rusia, lebih dekat daripada sebelumnya untuk mencapai tujuan mereka - pemecahan Rusia, (seperti yang telah berlaku dengan pembahagian triune orang-orang Besar Rusia, Belarus dan Little Rusia menjadi tiga negara merdeka) kepada penghancuran identiti nasional rakyat Rusia dan pembebasan fizikal wilayah Rusia dari penduduk pribumi wilayah ini. Negara kita kehilangan dunia ketiga - "perang dingin" kerana pengkhianatan "elit" yang memerintah, serta kurangnya kesungguhan di kalangan rakyatnya, dan hari ini ia berada dalam keadaan penjajahan politik, ekonomi, ideologi dan budaya yang bukan tentera.

Mereka yang meragui perkara di atas harus mempertimbangkan pernyataan salah seorang pegawai awam pencipta "New World Order" Zbigniew Brzezinski, bekas penasihat Presiden AS Carter mengenai keselamatan negara dan musuh sumpah Rusia. Musuh rakyat kita secara terbuka menyatakan: “Rusia adalah kekuatan yang dikalahkan. Dia kehilangan perjuangan titanik, dan mengatakan "bukan Rusia, tetapi Kesatuan Soviet" adalah lari dari kenyataan. Ini adalah Rusia, yang disebut Kesatuan Soviet. Dia mencabar Amerika Syarikat. Dia dikalahkan. Sekarang tidak perlu memberi khayalan mengenai kuasa besar Rusia. Kita perlu mencegah cara berfikir seperti itu … Rusia akan terpecah-belah dan berada di bawah jagaan. " Dan lagi: "Tatanan dunia baru dengan hegemoni AS sedang dibuat terhadap Rusia, dengan mengorbankan Rusia dan runtuhan Rusia." Dari buku "Pilihan. Penguasaan dunia atau kepemimpinan global "(M.,Hubungan antarabangsa, 2010, ms 127).

Disyorkan: