Pewaris Khan Terakhir Siberia. Kawasan Sempadan Padang Rumput Trans-Ural Pada Abad Ke-17 - Pandangan Alternatif

Pewaris Khan Terakhir Siberia. Kawasan Sempadan Padang Rumput Trans-Ural Pada Abad Ke-17 - Pandangan Alternatif
Pewaris Khan Terakhir Siberia. Kawasan Sempadan Padang Rumput Trans-Ural Pada Abad Ke-17 - Pandangan Alternatif

Video: Pewaris Khan Terakhir Siberia. Kawasan Sempadan Padang Rumput Trans-Ural Pada Abad Ke-17 - Pandangan Alternatif

Video: Pewaris Khan Terakhir Siberia. Kawasan Sempadan Padang Rumput Trans-Ural Pada Abad Ke-17 - Pandangan Alternatif
Video: GOF personnel back on duty 13 hours after being shot near border 2023, September
Anonim

Pada Januari 1599, Moscow menerima tahanan kehormat. Lapan isteri penguasa Siberia terakhir, lima daripada puteranya, lapan anak perempuan, dua menantu dengan anak, beberapa Murzas dari rombongan dan pelayan Kuchum - lebih daripada 40 orang - tiba di sini. Beberapa lusin bangsawan dengan mantel bulu negara, yang dikeluarkan untuk pengiring kehormat dalam pertemuan itu, mengiringi kemajuan ke Kremlin, tempat Duta Besar Prikaz berada. Dari sana, tahanan Siberia dibawa ke pelbagai bandar Rusia. Kuchumovich hidup dalam keadaan yang bertoleransi tetapi sempit, di bawah pengawasan. Sebilangan daripada mereka mengadu tentang harta tanah, mereka menerima kepercayaan Ortodoks. Yang lain merasa sukar untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan yang tenang dan peranan sosial dari "hamba yang berkuasa besar". Dari semasa ke semasa, "rejimen" tahanan Kuchumovich tiba.

Pelbagai sumber menyebut sekurang-kurangnya 14-15 anak lelaki Kuchum. Bahkan sebelum kekalahan tahun 1598, Tsarevich Abulkhair berada dalam tawanan Rusia. Setahun sebelumnya, dia dan pemimpin tentera terbaik Kuchum Mametkul, yang telah ditawan oleh Cossack of Yermak, mengirim surat kepada "tsar Siberia" tanpa kerajaan, di mana mereka meyakinkan khan bahawa mereka berpuas hati dengan nasib mereka, berkhidmat di Moscow dan telah menerima kota dan gunung sebagai harta pusaka mereka. Adakah ia benar-benar sukar untuk dinyatakan. Adalah perlu untuk mempertimbangkan sifat diplomatik mesej dan keinginan berterusan Moscow untuk menjadikan Kuchum ke tangannya sendiri.

Selepas kematian Kuchum yang tidak diketahui, baik di Nogai atau di nomad Kalmyk, anak-anaknya yang tetap bebas tidak meninggalkan sempadan selatan Siberia Barat. Yang tertua di antara mereka adalah Alei, yang sama yang, pada tahun 1581 atau 1582 (bergantung pada tarikh permulaan kempen Yermak yang berlainan), merosakkan ladang Stroganovs di Urals, sementara detasemen Yermak memperoleh kemenangan atas tentera Kuchum yang lemah. Gabenor Rusia di bandar-bandar Siberia diarahkan untuk memantau tindakan Kuchumovich dengan teliti. Pada tahun 1603, gabenor Tyumen melaporkan bahawa hubungan antara putera sulung Kuchum jauh dari cinta persaudaraan. Alei, yang menuntut gelaran Siberian Khan, berkeliaran secara berasingan dari para putera Kanai dan Azim. Lebih-lebih lagi, "orang-orang terbaik" dari Alei lari dari dia kepada saudara-saudaranya dan "Alei tidak mahu dipanggil raja, kerana ibunya tidak hebat, tetapi mereka ingin memanggil Kanai sebagai raja."Perselisihan antara para putera menjadi pegangan para gabenor. Sebaliknya, dasar bebas Kuchumovichs menjadikan penduduk yasak dan Rusia di kawasan sempadan berada dalam ancaman serangan berterusan. Dan jika, misalnya, voivode Ufa diterima dengan hormat pada tahun 1601 Tsarevich Ishim, yang melakukan perjalanan ke Moscow untuk tujuan maklumat ("untuk melihat gaji raja"), maka di Tyumen diharapkan tindakan bermusuhan dari Alei.

Adakah keturunan Kuchum mendakwa harta pusaka yang hilang oleh ayah mereka? Mungkin, tetapi mereka tidak mempunyai kekuatan sebenar untuk mengembalikannya. Yurts nomad dari pangeran individu jarang melebihi satu atau dua ratus orang. Walaupun begitu, selama setengah abad, Kuchumovich adalah faktor ketidakstabilan yang serius di sempadan selatan dari Ufa hingga Tomsk. Pergerakan dan niat para pangeran yang gelisah selalu tercermin dalam surat-menyurat para gabenor kota-kota perbatasan. Oleh itu, kata-kata para gabenor Tyumen didengar sebagai penahan kehidupan perbatasan Siberia Barat, yang, ketika ditanya oleh rakan mereka di Turin apakah akan mengharapkan serangan Aley, menjawab dengan cara ini: “Dan kemudian, tuan, yang tahu sama ada mengharapkan Aleev datang atau tidak. Sebagai, tuan, hidup tanpa rasa takut, anda selalu memerlukan perlindungan."

Dalam dasar anti-Rusia mereka, Kuchumovichs berusaha - dan tidak tanpa kejayaan - untuk menggunakan kekuatan tentera Nogai dan Kalmyks. Murzas dan boks Nogai yang terpisah, terlepas dari keterpencilan nomad mereka, dari semasa ke semasa turut serta dalam serangan para raja. Tetapi Kalmyks, yang berkeliaran di sempadan selatan Siberia Barat pada akhir abad ke-16, menjadi ancaman yang lebih serius. Kehadiran mereka segera dirasakan oleh Tatar dan Bashkir Siberia Barat, dari mana orang Kalmyks merampas padang rumput, tahanan, harta benda dan ternakan.

Menjelang tahun 1616, Alei masih jatuh ke tawanan Rusia, diberi harta pusaka di Yaroslavl, tempat dia tinggal, mempertahankan gelar "Tsar of Siberia", hingga awal pemerintahan Alexei Mikhailovich. Ishim tetap menjadi yang tertua di antara "raja-raja yang mengembara" (dalam kata-kata satu sumber abad ke-17). Tetapi dia juga mulai bersandar pada ide untuk menerima kewarganegaraan Rusia, dan pada tahun 1616 dia membuat permintaan ke Moskow. Setahun kemudian, anggota tentera Tobolsk menemui Ishim di stepa untuk menyampaikan surat tsar dengan sambutan yang baik. Tetapi selama ini Ishim berjaya mengahwini puteri seorang taisha Kalmyk, meminta sokongannya dan, bersama-sama dengan Kalmyks, "melawan pasukan Ufa dan menangkap banyak orang." Dia menjelaskan alasan tindakan bermusuhan itu sebagai berikut: “Orang-orang dari pasukan pengawal itu adalah pegawainya, dan dia memerangi mereka untuk itu. Ya, dan di hadapannya kota Ufa dan Siberia di daerah volos dan orang-orang berperang. "Di sebalik pernyataan tsarevich yang sombong itu ada harapan yang jelas untuk mengembalikan bekas rakyat Khan Siberia ke pemerintahannya, menambah mereka Bashkirs. Ini terutama mengenai penduduk berbahasa Turki di Siberia Barat, yang dikenali dengan nama kolektif Tatar Siberia.

Dengan permulaan penjatuhan Siberia, populasi Tatar dibahagikan kepada dua kategori. Yang pertama - dalam jumlah yang lebih kecil - terdiri daripada "Yurt perkhidmatan Tatar" yang tidak memberi penghormatan. Nama ini menyembunyikan "Murzas, Murzichs dan Princes", bangsawan suku Tatar dan ketenteraan, yang dengan mudah beralih ke layanan penguasa Moscow pada kekalahan pertama Kuchum. Kekejaman bangsawan Tatar mudah dijelaskan. Cukup untuk mengingat bahawa Kuchum sendiri adalah orang asing dan hanya setelah perjuangan panjang merebut kekuasaan di yurt Siberia. Sudah pada tahun 1598, semasa kempen terakhir melawan Kuchum, voivode A. Voeikov sangat mempercayai orang-orang Tatar yang melayani sehingga dia mempercayakan operasi yang terpisah untuk melepaskan 40 orang Cossack dan 60 orang Tatar. Tatar perkhidmatan pada abad ke-17 adalah sebahagian daripada pasukan pengawal Tobolsk, Tyumen dan Tara; pada tahun 1630 terdapat 378 daripadanya, pada akhir abad ini - 429. Kategori kedua adalah Tatar Yasak yang memberi penghormatan.

Panggilan Kuchumovich kepada penduduk Tatar di Siberia Barat untuk berpihak kepada mereka jarang berjaya. Pada masa yang sama, desas-desus mengenai "kekosongan dan pengkhianatan" di kalangan orang-orang Tatar selalu menghantui pemerintahan Rusia. Terdapat kes yang pelik apabila adik-beradik berakhir di kem yang bertentangan. Pada tahun 1605, Yasak Tatar Bekbakluy Barashev memberitahu gabenor Tyumen mengenai pengkhianatan saudaranya Yanguza, yang, ternyata, adalah mata-mata Alei dan menggegarkan penghuni voli Tersyatskaya untuk berangkat ke kubu nomad putera. Sudah tentu, tidak baik untuk memberitahu saudara anda. Tetapi Yanguz dan rakannya pertama kali memikat Bekbakluy untuk perdagangan binatang, dirompak, diikat, dan kemudian diberitahu mengenai kegiatan pengintipan mereka. Bekbakluy yang licik berjanji untuk mengambil keluarganya dan bergabung dengan Alei, dan dia terus pergi ke pihak berkuasa Tyumen. Mungkin dia tersinggung oleh saudaranya, atau mungkindia tidak tergoda oleh prospek kehidupan di stepa, yang akan membahayakan persatuan kecil nomad.

Video promosi:

Sudah tentu, kes-kes pelarian klan Tatar individu dan bahkan seluruh hak suara dari kewarganegaraan Rusia berlaku, yang mana yang harus dipersalahkan oleh pentadbiran voivodeship dan orang-orang perkhidmatan yang mewakilinya (minat mereka untuk mendapatkan keuntungan dari penduduk asing, sayangnya, terkenal). Tetapi tidak semua orang menyukai kehidupan "bebas" di bawah pemerintahan pewaris Kuchum. Pada tahun 1628, orang-orang Tatar di perbatasan daerah Tara mengkhianati penguasa besar: sekitar 400 orang menyerah kepada perlindungan Ablai Ishimovich, yang, dalam persekutuan dengan Kalmyks, memulakan operasi ketenteraan terhadap Tara. Tetapi dua tahun kemudian, pihak berkuasa Rusia mengetahui bahawa kedudukan dan pengkhianat "pengkhianat" tidak berpuas hati dengan Ablay dan Kalmyks dan secara beransur-ansur kembali ke posisi sebelumnya. Menjelang pertengahan abad ini, rasa simpati para Tatar Tara menjadi lebih pasti. Dalam petisyennya yang dihantar ke Moscow,mereka mengeluh tentang serangan Kalmyks, diminta untuk mengambil tindakan balas dendam dan meyakinkan bahawa "mereka, raja-raja Anda yasak Tatar … untuk anda, yang berdaulat, siap untuk meletakkan kepala mereka, dan bukannya memukul mereka dengan isteri dan anak-anak mereka dalam penawanan orang Kalmyk" … Para Bashkir segera membuat kesimpulan yang serupa, beberapa di antaranya, semasa pemberontakan Bashkir yang terkenal pada tahun 1662-1664, menemui tuan baru dalam diri orang taishas Kalmyk dan putera Kuchuk (putera Ablai) yang bersekutu dengan mereka.beberapa di antaranya, semasa pemberontakan Bashkir yang terkenal pada tahun 1662-1664, menjumpai tuan baru dalam diri orang Kalmyk taishas dan pangeran Kuchuk (putera Ablai).beberapa di antaranya, semasa pemberontakan Bashkir yang terkenal pada tahun 1662-1664, menjumpai tuan baru dalam diri orang Kalmyk taishas dan pangeran Kuchuk (putera Ablai).

Pemberontakan Bashkir menjadi milik Kuchumovich yang mengambil bahagian di dalamnya harapan terakhir untuk kebangkitan Khanate Siberia. Selain menghasut sentimen anti-Rusia di kalangan Bashkirs, Kuchumovichs berusaha membangkitkan penduduk yasak Trans-Ural - orang Tatar, Khanty dan Mansi - untuk memberontak. Semasa persembahan umum pada musim panas tahun 1663, ia dirancang untuk menawan kota-kota dan membunuh pasukan pengawal mereka. Pesaing takhta (nampaknya, Devlet-Girey) bermaksud memerintah "seluruh Siberia" dari Tobolsk. Semua ini diketahui oleh yasak khant A. Konzhikov, yang disahkan oleh fakta-fakta kegiatan "subversif" ejen para pembesar. Dan ketika pada tahun 1662, Bashkir memulai perang melawan pemukiman Trans-Ural, Tatar dan Mansi tempatan bergabung dengan mereka. Ternyata, bahkan kegiatan damai penduduk Rusia dalam pengembangan pertanian di wilayah itu tidak boleh melanggar kepentingan masyarakat,yang, sebelum kedatangan petani Rusia, melupuskan tanah itu sesuai dengan tradisi ekonomi mereka. Dan semasa pemberontakan, rumahtangga petani dan perkampungan luar bandar yang dibela dengan buruk dibakar untuk kanak-kanak.

Pembinaan aktif penempatan di Trans-Ural dan “peluncuran” penjajahan petani ke selatan bermula pada pertengahan 20-an abad ke-17. Dan segera, serbuan di penempatan petani bermula. Sebagai contoh, pada tahun 1634, dua orang Kuchumovich dengan "banyak orang Kalmyk" menyerang Tyumen dan "pergi dari kota mereka menyombongkan diri bahawa mereka akan datang ke permukiman perang". Bahan arkib telah menyimpan maklumat mengenai organisasi sederhana pertahanan penempatan dan kubu. Dari pusat Siberia setiap tahun 20-30 Cossack dan pemanah dihantar secara bergantian ke penempatan besar. Cossack Putih yang disebut membuat jalan ke kediaman tetap di penempatan kecil dan ostrozhki. Gabenor terpaksa mempersenjatai bahkan petani yang boleh ditanam.

Satu-satunya perlindungan bagi para petani adalah slobodskie ostrozhki - kubu kayu dan tanah kecil dengan dinding. Mereka ditempatkan, sebagai peraturan, di sekitar lumbung dan gereja raja. Berikut adalah petikan dari dokumen tahun 1666, yang pengarangnya adalah mandor streltsy, salah seorang pembela penjara Aramashevsky: "Dan dari sebelah tengah hari tembok kota didirikan di jurang rendah, dan dari ladang orang-orang tentera di penjara dapat melihat semua orang hingga satu orang … Dan di dekat dinding ada gunung tinggi, dari penjara ke gunung sazhen hanya dari 15. Dan bagaimana tentera tentera belajar mendekat, dan dari gunung itu anak panah akan sampai ke tengah penjara, atau kereta dengan api akan dikirim di bawah dinding, berpakaian, dan tidak mungkin mengambil tembok dari api, kerana orang-orang Tatar akan berada di gunung tinggi ".

Operasi ketenteraan antara Rusia yang menetap dan negara-negara tetangga tirinya dilakukan mengikut senario yang telah dibuat selama berabad-abad: pengembara melakukan serangan pada musim panas, dan tentera Rusia berjalan ke padang rumput pada awal musim bunga, ketika pasukan nomad paling lemah dan tersebar. Berikut adalah petikan dari dokumen, hampir tanpa mengubah gayanya. Acara bermula pada tahun 1664.

… 26 April. Tujuh petani pergi ke pondok lama mereka yang hancur. 20 Tatar berlari ke arah mereka, pertempuran berlaku, 4 petani terbunuh, dan 3 berlari ke penjara Nevyansk.

8 Mei. Petani V. Mikheev berlari ke perkampungan Mrbit dan membawa Nikita anaknya yang dibunuh. Ada seorang anak lelaki di hutan, kayu bakar dipotong ketika tiga orang Tatar berlari menghampirinya.

11 Mei. Orang-orang Tatar menemui 3 petani Irbit dan mula menembak mereka. Dua orang petani menunggang kuda, tetapi tanpa senjata, dan mereka melarikan diri dari orang-orang Tatar itu ke kampung. Dan Sergushka Suslov dengan busur, tanpa kuda, dan dia, melarikan diri, menembak kembali dari Tatar dan, cedera, berlari ke rawa. Pada masa yang sama, para petani berlari dari kampung dan menyelamatkannya.

14 Jun. Tatar datang ke Pyshminskaya Sloboda, memusnahkan dua kampung, lembu dan domba, menjatuhkan mereka dan menembak mereka, mengusir kuda terakhir.

15 Jun. 10 orang Tatar datang ke kampung ke V. Zavyalov dan membakar 4 ela. Dan orang-orang di kampung itu berlari ke satu halaman dan sedang dikepung …"

Tidak adil untuk mengatakan bahawa hanya pihak Rusia yang menderita. Pasukan Rusia juga menghancurkan kubu nomad para pangeran dan Kalmyks. Sebagai contoh, pada tahun 1607, semasa serangan di markas Alei, isteri dan anak-anaknya ditangkap, yang dia berjaya cuba merebut kembali selama dua hari. Pada tahun 1661, detasemen Tobolsk mengalahkan Devlet-Giray, yang hampir ditangkap. Kempen hukuman pada tahun 1664 menentang Trans-Ural Bashkirs dibezakan oleh kekejamannya.

Saya tidak mahu mengakhiri artikel dengan topik "suka berperang". Sejarah adalah sebilangan besar kebenaran, dan yang lebih penting adalah tidak "menggiling" mereka satu sama lain secara retroaktif, tetapi untuk mencoba memahami bagaimana mereka muncul, kapan dan untuk siapa mereka berharga. Pemahaman sudah merupakan langkah penting menuju kesadaran yang berorientasi pada komunikasi manusia yang kompromi di setiap tahap.

Dan bagaimana dengan Kuchumovichi? Sejujurnya, nasib keturunan Kuchum menarik perhatian kita hanya sebagai serpihan sejarah Rusia yang berkaitan dengan dekad pertama perkembangan Siberia Barat. Sudah tentu, dengan pendekatan yang berbeza - orientalis atau sejarah-silsilah - putera gelisah memerlukan perhatian lebih.

Pengarang: Evgeny Vershinin

Disyorkan: